Posted on

Memoar Luka di Tahun Baru 2009

Luka disini refer ke luka yang sebenarnya. Maksudnya, luka dalam arti luka.
Bukan ‘luka’. Tapi luka. Luka tanpa tanda kutip.
Masi bingung?
Bukan luka hati, patah hati, atau luka miris, tapi luka beneran.
Cedera.
Injury.
Or whatever you name it.

Jadi hari itu, tepatnya tanggal 31 desember 2008. Saia kan rencananya have a night girls dengan teman2 seperjuangan. Widya, Jeni, Nita, Helen, dkk. Tapi oh tapi, mereka membatalkannya saat last minute. Ohmaigod…!
Ehm, no.
Last hour sih.
Monyet, ini eneng-eneng semua pada minta disate yak =.= Tau gitu kan saya bisa membuat janji lain. Menawarkan diri jadi sukarelawan di Taman Makam Pahlawan, misalnya. Atau bercocok tanam di kebun orang. Et cetera, et cetera.

Saya dan Helen sudah gundah gulana.
Duka nestapa.
Perwira kencana.

But despite all that
, kami memutuskan untuk tetap berangkat.

Di Tempat Kejadian Perkara.
Tepatnya depan kostan Devi.
Helen sudah siap dengan helmnya.
Saya sedang loncat-loncat dekat pagar Devi.
Dan saat itulah kejadian naas tersebut terjadi.

Di pagar kostan devi teh, ada kayak sangkutan itu loh. Buat nancepin pagar ke bawah. Panjang ukurannya. Dari besi. Udah bisa ngira-ngira bentuknya? Belum? Bused, masak gwe mesti ke kostan devi sekarang buat foto itu pager? Pake apa? Hape bersenter? Hehe.. Ya kira2 kayak gitu lah. Terus ternyata waktu gw meloncat turun, eh kaki saya pun terkena itu kaitan. Cresss… bunyinya. Seketika, dunia terasa berputar. Kaki terasa senut-senutan. Helen terlihat bagai setan. *ampun len, ampun, biar ujungnya sama itu kalimatnya, saya gak nemuin yang ujungnya ‘tan’ lagi. rotan?*

Ah, paling luka kecil, pikir gw waktu itu. Dan gwe pun menerobos bersama helen melewati kegelapan Maghrib.

Kami pun makan di Javan, ketemu dengan rombongan Vijay-Benny dkk, terus meluncur lagi ke BIP, terus meluncur ke Ciwalk. Dari sana terus ke Dago Pakar buat melihat kembang api. Terus ke Alfamart buat beli minum karena haus beut.Terus ke KFC Dago. Terus paginya sekitar jam 5.30 nyampe kostan. Selama di jalan saya menahan sakit di paha. dan pantad. Karena motor si beni itu ‘rada-rada’, jadi pegel duduknya. Saya jadi merenung. Kenapa akhir-akhir ini saya terus berurusan dengan hal-hal yang meneposkan pantat? Kemarin di bus. Sekarang motor.
Apa ada yang dendam dengan pantad saya?
Hah? Iri? Dengki? Kepengen? LOL

Begitu sampai kamar kost, saya langsung mencopot celana saya.
Warning : Buat cowok-cowok, jangan berfikir ngeres.
Saya tidak mau menjadi objek fantasi kalian.
*pose geleng-geleng kepala dengan anggun*
Buat cewek-cewek, kalian bebas mau berimajinasi seperti apa, saya rela.

Ternyata…
Lukanya sepanjang kira-kira 5 cm. Mengeluarkan darah. Di sekitar lukanya berwarna biru seperti memar, dan bengkak. Saya menjerit tertahan, dan meminta Rivanol pada Diana. Pedih rasanya. dan pegel. dan sakit. Hiii…..

Saya memang memilikki riwayat kelam dengan yang namanya ‘pagar’. Sebelumnya, paha kiri saya pernah dijahit karena ketusuk pagar. Waktu itu saya masih muda, ingin ngambil rambutan di atas pohon mengeksplore dunia ini . Pagar yang tajam itu, dengan gaharnya menusuk paha saya yang indah. Jadilah di paha kiri saya terdapat bekas luka jahitan. Sekarang giliran paha kanan saya yang kena pagar Devi. Akhirnya paha kiri punya pasangan hidup di paha kanan. Untung kali ini tidak separah yang sebelumnya.

Setelah dipikir-pikir, seperti yang saya dan Helen simpulkan :

Semua ini salah widya!

Kalau widya tidak membatalkan janji, tentu saya tidak akan tersangkut itu pagar! Kalau widya membalas sms, mungkin tempat janjian bukan di depan kostan devi! Kalau widya ikut dengan kita, mungkin saya tidak akan mengalami kejadian naas ini…. Ohh Widya…. ada yang bilang saya dihukum Tuhan karena tidak menutup tahun 2008 dengan mandi sore Tidak, SEMUA SALAH WIDYA!!!
Iya kan? Iya kan?

About rikasania

I'm a girl. I'm a daughter. I'm a friend. I'm a fangirl. I'm a fanpire. I'm clumsy. I'm not good with memory. I'm fun. I'm easily obsessed.

15 responses to “Memoar Luka di Tahun Baru 2009

  1. helenamayawardhani ⋅

    hahahhahahaha..
    *ngakak abis ka..

    semua saLah widYa?,
    hahahahahaha..

  2. rikasania

    Kalau dibacktrack emang semua menuju ke widya, len
    Bukan si itu, bukan javan, bukan temen gwe yang maen ke kostan, tapi widya. LOL
    Iya kan? Iya kaaaaaan?
    Buakakakak…~!!

  3. yustiranda ⋅

    “Warning : Buat cowok-cowok, jangan berfikir ngeres.
    Saya tidak mau menjadi objek fantasi kalian..”

    sama, gw jg ga mw lw jadi objek fantasi gw..gw masih normal..
    hahahahahaha..

  4. dancpm

    >Begitu sampai kamar kost, saya langsung mencopot celana saya.
    >Warning : Buat cowok-cowok, jangan berfikir ngeres.
    >Saya tidak mau menjadi objek fantasi kalian.
    >*pose geleng-geleng kepala dengan anggun*
    >Buat cewek-cewek, kalian bebas mau berimajinasi seperti apa, saya rela.

    ihh rika, jangan posting yang mengandung SARA. wkkwkwkkw
    kenapa harus nyalahin orang lain? kenapa rika ga bobo manis aja dikosan pas tahun baru gara2 dibatalin janjinya? wkwkkwk

  5. rikasania

    @yudi
    Sudah sudah, tak usah menyangkal. Saya tahu, yud. Saya tahu.
    Saya maklum
    Muahahahaha….!

    @bang ugi
    Kalau gwe bobo manis di kostan, gwe bakal teteup nyalahin widya.
    “Gara-gara widya, gwe gak jadi pegi”
    “Karena widya, gwe jadi sendirian di kamar”
    “Kenapa ada pagar devi? Karena widya mbatalin janjinya”
    Huehehehe😀

  6. Not Priority ⋅

    ngakak
    ngikik
    ngukuk
    ngekek
    ngokok

    saia ikut ketawa aja…….luka 5cm tetep bs jalan2 makan, senang2….
    ini becanda nih LOL

    :mentok: gua juga tau rasanya luka segitu…..ga bisa jalan2 tuh …..astaga

  7. vq_qv ⋅

    “Warning : Buat cowok-cowok, jangan berfikir ngeres.
    Saya tidak mau menjadi objek fantasi kalian..”
    waduuhhh..
    pikiran ngeres apa ka??
    wong mikir jg ngga.. hahahaha

  8. rorizki

    wkwkwkkwk ..
    sekedar menyapa ahhh .. hahaa

  9. rikasania

    @supo
    Iya po.. huhuhu.. biru-biru dia, mungkin gara2 waktu luka ditekan paksa pake celana jeans jadinya ya gitu T.T

    @fiqi
    Ya kalo kata eki itu namanya preventif.
    Jadi untuk mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan.
    Ya siapa yang tau apa yang ada di pikiran lw pada…
    Uuw takut… >.<
    Muahahahaha….. xD

    @eki
    Halo..!
    Gwe gak ngeres kan ki? Nggak kan? :-s

  10. ternyata semua orang udah pada ngebahas tulisan lo yang kontroversial itu ya rik..
    padahal tadinya gw pikir gw doang yang kepikiran itu..hehe

    semua orang juga normal rik, ga bakal jadiin lo jdi fantasi mereka..haha
    kecuali orang nya ga normal juga kayak lo…

  11. sagab ⋅

    Bener2 ga nyangka kalo lw punya ketertarikan yang sedemikian besar sama pager. Hardcore juga lw y Rik, maennya sama pager -_-!!

  12. rorizki

    nggak ..
    lu ga ngeres kok ..
    malah gw rasa itu preventif, walaupun gw ga tau kalau bakalan ada yang nganggap sebagai ngeres .. ^^

    oiya, my new post launched!! asikk .. hehe

  13. rikasania

    @jojon
    Sial kao jon….
    Saya ini yang paling normal disini… ckckck….

    @sagap
    Bukan mauku itu gas… bukan mauku….
    Lw seperti membandingkan gwe dengan Nina… Nina dan meja? Inget?
    Tidak tidak… bukan seperti itu sag.. bukan….
    Itu hanya lompat-lompat semata..

    @eki
    wehe.. sempet-sempetnya promosi…. LOL

  14. chindi

    widya nya mana niihhh???

    widyaaaaaaaaaaaa…..si rika nih ngajak berantem…

    ahahahahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s